Print Shortlink

Gustian, Dian, dan Eko di UNJ
Tiga mahasiswa Universitas Negeri Yogyakarta berhasil menjuarai lomba debat sosial politik tingkat nasional, yang diselenggarakan oleh Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) FE Universitas Negeri Jakarta (UNJ), (29-30/9), dihadiri beberapa perguruan tinggi di tanah air, diantaranya Universitas Negeri Jakarta (UNJ), Universitas Gadjah Mada (UGM), Universitas Indonesia (UI), International University Liaison Indonesia (IULI), Institut Pertanian Bogor (IPB), Universitas Padjadjaran (UNPAD), Universitas Jenderal Soedirman (UNSOED), Universitas Jaya Baya, Sekolah Tinggi Ekonomi Islam (STEI) SEBI, Universitas Hasanudin (UNHAS), Universitas Islam Negeri (UIN) SYARIF HIDAYATULAH, dan UNY.

Ketiga mahasiswa perwaklan dari UNY adalah Listiady Gustian dari Prodi Manajemen Pendidikan, Eko Siam Muwardi dan Dian Isnawati dari Prodi Pendidikan Ekonomi, Fakultas Ekonomi. Lomba debat kali ini mengangkat tema besar sosial politik, dengan sub tema ekonomi, sumber daya, pendidikan, kemaritiman, dan sosial politik. UNY meraih juara setelah mengalahkan IULI di babak penyisihan, Universitas Hasanudin (babak perempat final), STEI SEBI (babak semifinal), dan IPB (babak final). Pertanda kemenangan tim UNY mulai tampak setelah berhasil mengalahkan STEI SEBI di semifinal yang notabene adalah calon kuat peraih juara di lomba kali ini. Di babak final yang berlangsung di Aula Maftuhah UNJ, debat antara UNY dan IPB berlangsung sangat meriah. Masing-masing tim mengeluarkan semua argumen untuk memperdebatkan topik “pengampunan pajak”. Akhirnya tim UNY berhasil unggul tipis atas tim IPB (selisih 3 poin) sehingga mengantarkan TIM UNY menjadi juara lomba debat sosial politik nasional 2016 tersebut.

“Kami tidak menyangka mampu menang padahal kami dari kampus pendidikan,” kata Gustian saat diminta pendapatnya. Walau mereka berasal dari kampus pendidikan, namun dewan juri tidak meragukan kemampuan mereka dalam menganalisis masalah ekonomi, demikian dikemukakan para juri saat sesi komentar setelah pertandingan final. Eko Siam mengaku sangat bersyukur atas anugerah Allah SWT yang telah memberikan kelancaran. “Kami memang berasal dari kampus pendidikan, namun kami selalu berdiskusi mengenai masalah sosial politik, terlebih saya masih menjadi pengurus BEM FE UNY,” tambah Eko Siam setelah mendengar pengumuman tersebut. Ketiga anggota tim debat UNY tersebut sekarang masih menjadi pengurus organisasi kemahasiswaan (ormawa) di UNY walau dengan ormawa yang berbeda-beda.

Selain menghasilkan juara debat, dalam perlombaan tersebut juga menghasilkan pembicara terbaik atau best speaker. Urutan pertama diraih oleh M. Indra dari IPB, kemudian urutan kedua dan ketiga diraih oleh tim UNY yakni Eko Siam Muwardi, dan Listiady Gustian. Menurut mereka, sedikit penghargaan ini didedikasikan kepada Rektor UNY Prof. Dr. Rochmat Wahab, M.Pd, MA. “Karena ini adalah akhir dari periode beliau dalam memimpin di kampus kami, dan piala ini juga didedikasikan kepada seluruh mahasiswa bidikmisi UNY agar tetap membidik prestasi agar mampu memotong rantai kemiskinan, juga kepada almamater dan kawan-kawan di kampus agar tetap berprestasi mengharumkan UNY,” tutup Eko. (dian/fadhli)
Sumber: http://www.uny.ac.id/berita/mahasiswa-bidikmisi-uny-juarai-lomba-debat-sosial-politik-tingkat-nasional.html

Print Friendly, PDF & Email

Fomuny (Family of Mahadiksi UNY)

Fomuny adalah kependekan dari Family of Mahadiksi UNY. Nama beken keluarga mahasiswa bidik Misi UNY yang terlahir saat musyawarah besar tanggal 5 Januari 2013. Fomuny bukan organisasi politik maupun sebuah ormawa kampus melainkan sebuah keluarga yang mempunyai organisasi yang fokus dalam ranah sosial dan kemasyarakatan. Selain itu dengan adanya fomuny diharapkan dapat menjadi wadah dan pusat informasi bagi Mahadiksi UNY.

More Posts - Facebook

Leave a Reply

8 + 1 =


− 2 = 5